13 Februari 2008

Sebuah Cerita Di Tempat Cukur Biadab

Sabtu, 2 Febuari 2007

Udah lama nih gw gak cerita-cerita di blog. Bukannya gak mau atau sok sibuk. Tapi bener-bener lagi gak bisa nyisain waktu buat ke internet apalagi sebentar lagi gw mau sidang skripsi, jadi gw harus bolak-balik ke rental dan duit gw amat terkuras habis oleh para printer dan kroninya yaitu, “kertas A4” yang menyedot habis duit gw sampai ke titk darah penghabisan, terus dikampus juga lagi ujian, belum lagi ditambah ada kerjaan sama temen-temen gw. Gak jauh-jauh dari dunia intenet juga ( ya taon 2008 gitu, harus ada peningkatan dari yang kemaren “gaptek”,sekarang jadi “lumayan gak gaptek-gaptek amat lah”).

Sekarang kita lupain masalah gw yang gak penting itu, gw ada cerita yang gak kalah jauh gak pentingnya, tapi gw yakin cerita gw ini akan merubah pandangan loe akan dunia cukur alias pangkas rambut alias babershop. Emang sih potong rambut udah jadi semacam kebutuhan kita-kita yang gak ganteng kalo rambutnya gondrong, atau juga jadi semacam penghematan keuangan dan waktu buat orang-orang berambut botak kayak gw.

Ya rambut botak emang udah jadi “trade mark” gw sejak SMP, rambut gw gak pernah berganti model dari rambut botak 2 cm. Monoton sih, tapi gimana lagi rambut gw kalo panjang kriwil-kriwil dan tebal mirip orang-orang yang ada di pedalaman suku Papua. Dulu waktu SD pernah rambut gw agak panjang dan belah pinggir, tapi sejak gw mengenal yang namanya lawan jenis, dan tau gaya tatanan gw jaman dulu banget dan selalu diketawain, sejak SMP gw berubah haluan jadi penggemar Rambotsi alias rambut botak seksi.

Dan selama ini gw sih gak pernah ada masalah sama tempat tukur cukur, apalagi gw pernah punya tempat langganan, karena menurut gw potongan rambut gw di mata tukang cukur cukup gampang, dan cepat dengan bayaran yang sama pula. Tetapi pikiran itu berubah sejak gw potong rambut kemarin, tempat cukurnya dekat kost-kostan dan masih tergolong baru apalgi gw belum pernah kesana. Lumayanlah buat menghemat perjalanan kaki.

Saat masuk ke ruangan yang gak begitu besar itu, gw disambut dua orang beda generasi, yang satu generasi veteran yang satu generasi rock. Wah gw pikir ini tempat cukur konsepnya mau dibuat gaul kayak di salon-salon deh. Apalagi yang pemuda dari generasi rock, dandannya keren habis, sepatu kets berkelas, celana gombrong dipelorotin biar keliatan celana dalamnya,yang kata anak-anak gaul sih celana dalam udah berubah nama jadi bokser tapi menurut gw itu tetap celana dalam, terus bajunya khas baju distro, rambutnya di cat warna emas, pokoknya dandannya masa kini deh ya walaupun mukanya masa gitu.

Gw duduk dengan mendapat giliran potongan dari tukung cukur yang gaul itu. Tapi saat gw duduk dan mulai mau dicukur dia nanya gini “ Mau dipotong kayak naon kang ?” arghhh…logat sundanya langsung meruntuhkan imej dia sebagai Anak Kota Gaul Jakarta menjadi Anak Sunda Sok Gaul Di Jakarta. Apalagi saat mulai mencukur dia menyalakan radionya dengan lagu-lagu dangdut sunda yang diajeb-ajeb kayak lagu dugem, tapi ditelinga gw jadi terasa aneh banget. Belum lagi dialog-dialog dia ama bapaknya yang makin membuat suasana di tempat cukur kayak di restaurant khas Sunda, tinggal ditambahin angklung ama gendang aja tuh.

Tapi ternyata gw gak hanya di suguhi ama pemandangan ajaib itu aja. Pas si tukang cukur gaul itu motong rambut bagian depan gw, secara gak langsung daerah sekitar ketiak alias ketek hanya beberapa inchi dari indrea penciuman gw dong. Dan idung gw langsung menangkap bau asem dan pedes dari ketek si tukung cukur tersebut. Loe bisa bayangin dong betapa gw tersiksanya indra penciuman gw itu, hampir 7 menitan deh itu bau asem dan pedes menggerayangi idung gw. Belum lagi mata gw tersiksa waktu baju didaerah ketiaknya keangkat-angkat, dan gw terpaksa banget ngeliat bulu keteknya yang panjang alias gondrong abis. Kampret nih orang dalam batin gw. Kalo mau nyiksa orang jangan begini dong.

Penderitaan gw berakhir setelah 15 menit si tukung cukur gaul itu menyelesaikan pekerjaanya memotong rambut gw. Tapi, gw heran dia kok gak nyadar juga ya waktu muka gw ampe merah-merah karena nahan napas. Gw gak bisa bayangin deh kalo gw ampe dicukur ama tukung cukur dari generasi veteran, bisa-bisa gw mati kaku berdiri tuh. Bener-bener tempat cukur biadab.

1 Komentar:
Pada Kamis, Juli 10, 2008 , Anonymous SuZhein mengatakan...

wkwkwk,, butuh oksigen cadangan bang??? :p

 

Posting Komentar

Siapun boleh ngehina gw.Termasuk loe

Berlangganan Posting Komentar [Atom]

<< Beranda

Siapa Sih Lo...
Foto Saya
Nama:
Lokasi: jakarta, jakarta selatan, Indonesia

Saya..Pemuda yang beranjak 17 tahun..Gak Percaya? Cek aja KTP saya...


Chat to me


Contact

E-mail :setyoprihadi@yahoo.com
FBGaptek
IM:Tyo_saksi@yahoo.com

 


Catatan Gw Yang Terbaru

Tyo dan Dunia Sekitarnya

Plurk Tyo



Hinalah Aku



Mampir-mampir juga ke
Aca Aja
Benazio
Boditea
Danang
My Boss
Adekezia
Bajay Gaul
Bani Teramat biasa
Cumi cungkring
Dimas gak keren
Kampung Bisnis
Ke Nezz
manusia Juli
Meisha
Marlina si Vanila
Mellovegood
Ms Dudul
Nia Collorfull
Raja Upil
Rival Blog
Anak Patung pancoran
Risa yang katanya Cadel
Ridu blog
si buntel
sumber bagi juve mania
Tomat pitak
dimas novri
Zeta blogcomic
zonanya Bociel
Ayu Hanafiah
Ika-hardy
Ipied Gokil
paams blog
popok bekas
Phiee Blog
smaragdina
Harry-dunia maya
angga angelina
Maroon sanctuary
Qempes makan pepes
dede fortinmart
Om Tando-wi-yahya
Mrs Anna blog
Slugger
Unni Hyori penguasa 4 bahasa
Boim LeBon
Puzzy
Orang Plinplan NRL
Nico Wijaya
Qyusha Ha..ha.ha
Roy Si Katak
Tante Nindya
T C
Raka Sunny
Mike
Amaterasu
Beruang Gila
Perih Cahaya
Aisha
Aluna kantong ajaib
Isma
Nia rama
The Amstrong
Ahead
Weni na aca
Elric Sister
presyprezl
ecangcut
chiee si wanita perkasa
Nana Blog
Gytha Cireng
Agrit
MAudi yg senang ditabok
Unee
Chal The Kotak surat man
Aii Imoet (yakin?)
Uchi Autish
BAniDotCom
Tante eucalyptus
The Pokari team
Sapi Bunting
Shabrina
Shiinn
The Pokari team
renal
Mas Antown
Lyn
Catatan Si Bebek
Raida Zona Teknologi
Adhini
FiZI
Maryah
dee Adp
ahmad kadalisme
The Story Of Adya
Natan natan
Alya Ajah
Catatan Kodok
Inda bukan Indah
Jovie
Baby Pianist
Shely Blog
Yuni Blog
Vian Blog
Shinta Lutung
Adhie132
Budiero
Kiki perempuan Iseng
Oktasihotang
Lyuth Blog
Alia Blog
Kita Blog Bali(adhi & Satria)
Mama Dio (gadis beranak satu)


Komen yang udah-udah
Ini adalah blog yang membuat anda menyesal datang ke sini